Udah Siap Banget Nikah? Udah Bisa Jawab 9 Pertanyaan Ini Belum, Squad?

Udah Siap Banget Nikah? Udah Bisa Jawab 9 Pertanyaan Ini Belum, Squad? image

Sebelumnya, AMAZARA udah sempet ngebahas soal 3 hal yang harusnya bisa yakin kamu jawab ‘Ya’ buat mastiin kalo kamu udah ada di hubungan yang pantes atau layak buat dipertahanin dan bisa dilanjutin ke tahap selanjutnya alias nikah. And now, for serious relationship, after we finally find someone yang kita yakin pengen kita nikahin, maybe kita harus coba juga jawab 9 pertanyaan di bawah ini sebelum ngambil keputusan yes or no, for married life :)

 

1. Apakah dia bikin kamu jadi seseorang yang lebih baik?

Apa iya kamu ngerasa kalo selama ini pasangan kamu selalu men-support kamu jadi orang yang lebih baik lewat hal-hal positif yang kamu sukai? Atau dia selama ini cuma nuntut kamu ‘jadi lebih baik’ tapi cuma pada hal yang dia suka aja?

 

2. Apa kalian beneran saling menerima?

Kadang kita suka lupa kalo nggak ada manusia yang sempurna. Tiap kali kita mencintai seseorang, tanpa sadar kita selalu pengen mereka bisa jadi apa yang kita mau.

"Nah, apa selama ini kalian beneran udah saling menerima kekurangan masing-masing? Apa sebenarnya cuma saling ngalah aja?"

3. Siapa aku sebenarnya?

This is the good question yang harus bisa kamu jawab sebelum kamu secara nyata ngerasa siap buat berbagi dirimu ‘seumur hidup’ dengan orang yang kamu cintai. Karena gimana kamu bisa tahu bahwa kamu lagi sama orang yang tepat, kalo kamu aja nggak tahu siapa diri kamu sendiri dan apa yang kamu pengenin.

 

4. Apa aku bahagia?

"Salah satu alasan terbesar dari pernikahan adalah biar kita punya teman hidup buat berbagi suka dan duka."

Apa selama ini kalian ngejalanin hubungan yang putus nyambung, dan sering banget ketemu masalah yang sulit kalian selesein sebelum akhirnya salah satu di antara kalian sedih banget atau marah banget? Well, maybe you should think twice buat nikah.

 

5. Apa kamu ngerasa terjebak?

As always sebagai cewek yang udah ‘terlanjur sayang’ kadang kita jadi nutup diri kita buat ketemu jodoh yang lebih baik, karena males mulai hubungan dari awal lagi—atau ngerasa nggak bakalan ketemu seseorang yang lebih ngertiin kita dari pasangan kita saat ini.

"Padahal, selama ini kamu jadi orang yang selalu berusaha memberi dan mengalah. Do you stay because you’ve invested time or are you really invested in your mate?"

 

6. Apa hubungan ini balance?

Again, love is take and give. Walaupun yang namanya cinta nggak bisa dihitung untung ruginya, tapi sebuah hubungan harus berlandaskan keseimbangan. Seimbang nuntutnya, seimbang nerimanya. Seimbang ngebahagiainnya, juga seimbang dibahagiainnya.

 

7. Kenapa aku bertahan dalam hubungan ini?

Karena kamu selama ini ngerasa bahwa dia orang yang bisa ngehargain kamu dengan pantas dan bisa kamu percaya bahkan saat kamu nggak ada disampingnya? Atau selama ini kamu ada di dalem hubungan ini cuma karena status, dan takut ngerasa sendirian?

 

8. Apa aku yakin dia orang yang baik?

Dia yang terbaik di mata semua orang memang nggak bakalan ada. Tapi dia yang terbaik versi kamu, pasti ada. Kalo dia emang orang yang selama ini kamu doain kehadirannya, you just knew it, apapun yang orang komenin tentang relationship yang kalian jalanin.

 

9. Apa kita lagi menuju ke arah yang sama?

Gimana bisa jalan bareng, kalo tujuannya ternyata beda? Yang ada malah bakalan ngehambat langkah yang lain, atau bahkan kalian berdua nggak sampai kemana-mana. Nah lo!

Gimana, Squad? Udah sepakat kalo ternyata nikah itu nggak gampang? Pertanyaan mana nih yang paling nggak bisa kamu jawab? Bisa kamu tulis di kolom komentar ya, siapa tahu bisa saling sharing :D Pokonya, yang perlu kamu inget adalah jangan cari cowok perfect, karena sampe kapanpun kamu nggak bakal nemu.

Latest Posts