The Millenial Challenge! Bener Nggak Sih Kamu Ngerasain 3 Tantangan Ini Squad?

The Millenial Challenge! Bener Nggak Sih Kamu Ngerasain 3 Tantangan Ini Squad? image

Kaya yang udah kita bahas sebelumnya, 'generasi millenial' adalah kita yang gede after millenium era. Ini adalah kelanjutan dari generasi X yang mekar pas pertengahan 90-an. Generasi millenial yang juga disebut generasi Y tumbuh barengan sama interaksi sosial media yang padet dan banyak banget informasi yang kita dapet dari internet.

Nah tapi, dengan segala kelebihan yang kita dapetin di era ini, kita juga punya tantangan millenial yang nggak dihadepin generasi sebelumnya nih. Bener nggak sih kamu ngerasain hal-hal di bawah ini?

 

Struggle to save money

Pew Research Center, lewat riset Millennials: A Portrait of Generation Next nyebutin kalo this generation lebih seneng ngabisin duit buat nongkrong, belanja baju baru, sepatu kekinian, dan hiburan lainnya. Padahal kita nggak ada yang tahu, masa depan macem apa yang nunggu kita di depan sana.


"Generasi millenial cenderung punya gaya hidup yang konsumtif. Kita sering banget nganggep kalo pekerjaan dan kesenengan bisa dilakuin bareng."

Kamu pernah ngerasa kaya dikepung sama berbagai kemudahan nggak sih, Squad? Cuma dengan megang hape aja kamu udah bisa dapetin barang yang dipengen dengan belanja online misalnya. That's why, kalo kamu nggak bisa nahan diri dan berhemat, kamu nggak bakal punya tabungan nantinya.

 

Career stage

According to several surveys, 80 persen millenial nganggep dirinya punya bakat pemimpin. Tapi ternyata, only 12 percent from them yang berhasil duduk di jabatan paling tinggi dari karirnya. Selain itu, millenial juga dinilai lebih seneng ngembangin usaha sendiri dibanding harus kerja kantoran.

"Dua hal yang bakalan ngehambat karir millenial adalah nggak adanya rasa pengen tahu yang gede dan ngerasa kesulitan buat kerja sama di dalam sebuah tim."

Millenial sering dicap sebagai generasi "kutu loncat" yang sering banget ganti-ganti profesi dan perusahaan. Ini juga penyebab kenapa karir kita nggak kunjung meningkat. Bahkan, berdasarkan rata-rata, millenial umumnya cuma punya masa kerja dua tahun, Squad. Padahal, kita ngelakuin ini sebenernya ada alasannya juga kan ya? Alasannya sih pengen selalu berkembang dan terus belajar.

 

Virtual peer pressure

Kita semua udah paham, kalo yang namanya sosial media itu adalah media terbuka. Siapapun bisa ngomong apa yang dia mau, mau itu pujian atau cercaan. Itu sebabnya kenapa bullying di sosmed udah kaya wabah penyakit menular. Hayo, kamu pernah jadi pelaku atau korbannya nih?

"Dan kabar buruknya, generasi millenial adalah generasi yang care banget serta selalu nganggep serius tiap omongan atau opini dari friends, fans, dan followers."

Bukannya banyak temen kamu yang lebih milih dengerin apa yang followers mereka bilang dibanding dengerin orangtua dan keluarganya? Semoga kamu nggak kaya gitu ya, Squad. Karena itulah, kritik, komentar negatif, atau bully di sosmed adalah sumber tekanan psikologis yang berat dan jadi tantangan millenial. Ada cukup banyak berita bunuh diri gara-gara hal yang satu ini juga kan?

Sebenernya tergantung kita juga sih, nganggep tiga hal di atas sebagai tantangan millenial atau bukan. Atau kamu mau share hal lain yang jadi tantangan millenial? Dan buat kamu para millenial yang lagi ngembangin usaha, tap this link yuk buat tahu aplikasi apa aja yang bakal ngedukung bisnis kamu :D

Latest Posts