Suatu Saat Anak Bakal Paham Kenapa Ibunya Kerja, Percaya deh!

Suatu Saat Anak Bakal Paham Kenapa Ibunya Kerja, Percaya deh! image

Apa kamu familiar sama sosok cantik di atas, Squad? Yap, she is Analisa Widyaningrum. Seorang psikolog yang praktik di Jogja International Hospital (JIH), dan juga dikenal sebagai sosok wanita muda yang nginspirasi banget. Di balik kesibukan Kak Ana yang juga punya sekolah kepribadian Analisa Personality Development Center (APDC), dia punya dua anak balita yang mesti diurusin juga. Simak motherhood ala Kak Ana yang abis di-interview sama AMAZARA ini yuk! :D

 

Punya dua anak yang masih kecil dan jadi seorang working mom ternyata sempet bikin perasaan cewek ini campur aduk

Anak Kak Ana yang pertama umurnya 3 tahun 8 bulan, yang kedua masih 2,5 tahun. Pas ngelahirin anak pertama, cewek berkerudung ini cuma ambil cuti satu bulan aja lho Squad.

“Rasanya campur aduk sih, awalnya ada rasa bersalah, sedih juga kangen anak pas ninggalin kerja.”

Tapi akhirnya, Kak Ana terus ngasih sugesti positif ke dirinya sendiri biar si kecil yang ditinggal nggak rewel dan dia bisa fokus kerja. Karena tujuan kerjanya emang buat anak, jadi emang harus dikuat-kuatin Squad.

 

Sama kaya working mom lainnya, awalnya Kak Ana ngerasa ketakutan banget pas si kecil masih setahun pertama

Selama ditinggal kerja, anak Kak Ana yang bernama Ibrafa Ramadhan Muhammad dan Anasya Mecca Ramadhani main di rumah sama pengasuhnya. Dan pas anak pertama belum ada setahun, cewek 28 tahun ini ngerasain ketakutan karena masih baru kenal sama pengasuhnya.

“Tapi lama-lama, setelah aku lihat ternyata pengasuh aku tulus, baik dan bisa dipercaya. Jadi aku makin makin tenang.”

 

Karena cukup sering ninggalin anak buat kerja, sebagai gantinya sampe umur 4 tahun Kak Ana bakal tidur bareng anak-anaknya

Makin ke sini makin sibuk, cewek yang dulu kuliah psikologi di Universitas Gadjah Mada (UGM) ini malah khawatir kalo nantinya bonding anak ke mamanya kurang, dan berimbas sama perkembangan psikis emosi sosialnya. Nggak tinggal diem, Kak Ana juga punya strategi sendiri sama suaminya, Squad.

“Aku sama suami sepakat, sampe mereka umur 4 tahun bakal terus tidur sama kami di kamar yang sama. Paling nggak, sebagai bonding dan obat kangen setelah seharian ditinggal kerja.”

 

Meski si kecil sesekali minta biar mamanya nggak berangkat kerja, Kak Ana terus nyoba buat jelasin ke mereka Squad!

“Kadang mereka waktu aku pamit kerja bilang, mama nggak usah pake baju kerja, mama pake baju bobo aja sama aku di rumah sini.”

Kayanya semua anak kecil maunya emang gitu ya Squad? Hehee. Nah, pas anaknya bilang gitu, Kak Ana selalu nyoba ngasih penjelasan soal kenapa dia harus tetep kerja. Lama-lama mereka udah nggak papa lho tiap dipamitin. Meski pas masih kecil anak-anak belum ngerti penjelasan itu, tapi percaya deh, suatu hari mereka bakal paham kok.

 

Menurut teori psikologi, kasih sayang itu bentuknya nggak harus fisik, Squad. Ini nih yang mesti kita pahami juga

Kata Kak Ana, anak di bawah 5 tahun emang nganggep kalo keberadaan fisik sebagai bonding kasih sayang. Tapi nanti di atas usia itu, mereka bakal ngerti kalo yang namanya kasih sayang itu nggak lagi harus diungkapin lewat fisik yang ada terus-terusan di samping mereka.

“Aku juga pengen kasih kelekatan yang positif dengan cara bikin anak deket sama aku, tapi tanpa bikin mereka dependent atau tergantung sama aku terus.”

Meski demikian, kita juga nggak bisa bohong kalo yang namanya keberadaan fisik itu penting. Dengan adanya orangtua di samping mereka, jadi bisa make a time buat ngejalin bonding sama mereka. Karena itulah, Kak Ana dan suami pun mikir, karena masa kecil anak nggak bakal lama, jadi mereka selama bisa mereka nggak bakal mikir dua kali buat ngabisin waktu sama anak-anak :D

Biarpun cukup sering pergi ke luar kota buat jadi speakers atau motivator, tapi Kak Ana nggak bakal ninggalin anak-anaknya pas mereka ulang tahun Squad, dan kalau anaknya yang pertama ada event tampil di sekolah. Duh, priceless moment banget sih emang ya :’)

Jadi seorang ibu menurut Kak Ana adalah proses belajar yang nggak bakal pernah berhenti prosesnya. Buat kamu semua yang bakal nikah sebentar lagi dan nantinya bakal punya anak, lakuin hal terbaik aja buat mereka, karena ngga ada ibu sempurna di dunia ini.

Thankyou atas sharing-nya Kak Ana. Semoga tahun 2018 nanti makin lebih baik lagi ngejalanin peran sebagai istri, dan working mom ya. Happy mothers day :D Kalo kamu milih jadi working mom Squad, udah nyiapin strategi belum buat anak-anakmu nanti? Hehehe.

Latest Posts