Jadi Cantik Sekarang Bisa Gampang dan Murah Banget Make Beauty Apps, But Is It Real Squad?

Jadi Cantik Sekarang Bisa Gampang dan Murah Banget Make Beauty Apps, But Is It Real Squad? image

Zaman now, nggak butuh waktu lama dan duit banyak buat kelihatan cantik. Tinggal swipe aplikasi di smartphone aja, muka kita bisa jadi lebih cute, mata lebih belo, pori-pori dan jerawat pun bisa mendadak ilang. Cuma dengan sekali tap tap, semua permasalahan di wajah seakan selesai.

Apa kamu selalu ngedit foto make beauty apps ini, Squad? Apa kamu juga termasuk cewek yang nggak bakal upload foto kamu di sosmed kalo nggak diedit dulu? Saking kecanduannya, kamu ngerasa kalau itu bukan kamu yang sebenernya nggak sih? AMAZARA juga make kok, meski nggak selalu, hehehe. Let’s think again!

 

Versi muka yang 'ideal' itu menurut siapa?

Karena kita ngerasa lebih chubby pas difoto, gigi juga kelihatan kuning, angle fotonya pun ternyata malah bikin kelihatan pendek, akhirnya kita mutusin make beauty apps buat 'membetulkan' semua masalah tadi. Dengan sentuhan jari, kita bisa ngatur seberapa banyak yang butuh diedit. Cuma dalam itungan menit, muka kita bisa jadi cantik. Nggak perlu apply skin care tiap malem, atau bahkan pake makeup yang mahal-mahal lagi.


"Meski keliatannya jadi palsu banget, hal ini udah jadi semacam obsesi dan keharusan buat kita. Tujuannya, biar hasil foto kita jadi versi muka yang 'ideal'."

Padahal, yang namanya cantik itu selalu relatif. Adanya versi muka ‘ideal’ juga diciptain dari konsensus banyak orang. Artinya, tiap orang harusnya punya versi cantik dan ideal masing-masing. Nggak usah maksain diri kamu jadi orang lain.

 

Pas dapet banyak pujian di sosmed, itu sebenernya buat siapa?

Pas ngeliat muka kamu jadi cerah dan bagus, kamu pun ngerasa puas dan jadi pede buat upload ke sosmed yang kamu punya. Akhirnya, kamu dapet banyak pujian di kolom komentar. Setelah dipikir lagi, itu sebenernya pujian buat wajah kamu atau justru buat beauty apps-nya ya yang udah berhasil bikin kamu 'sempurna'? Terus, apa kamu pantes buat ngerasa bangga atas pencapaian ini?

"Kamu tahu nggak sih, kalau punya prinsip 'harus edit sebelum upload' itu adalah pertanda kalau kamu aslinya insecure? Seenggaknya ada 200 cewek menurut survei cewekbanget.id yang ngaku nggak pede sama wajahnya."

 

Sampe kapan kamu mau terus-terusan dibombardir sama standar kecantikan yang nggak realistis itu?

Kita semua tahu, standar kecantikan yang sekarang dipercaya banyak orang itu adalah hasil bentukan majalah, film, dan media-media lainnya. Nah, menurut Sarah Maria, penulis buku Love Your Body, Love Your Life, dengan adanya beauty apps ini, orang jadi makin beranggapan kalo muka juga perlu diubah supaya keliatan lebih cantik, lebih kurus, atau lebih tirus dari sebelumnya.

“Kamu boleh lihat tv, kamu boleh nonton film, kamu boleh baca majalah. Tapi jangan biarin mereka ngubah kamu, apalagi jadi nggak suka sama diri kamu yang asli.”

Mau nggak mau dan tanpa sadar, kita dituntut buat mikir tentang 'self gaze'

Kita jadi mikir gimana orang lain ngeliat dan menilai penampilan kita nantinya. Apa iya kita udah masuk kategori 'cantik'? Nah, self-gaze inilah yang ngedorong kita make berbagai macem beauty apps buat ngebentuk pipi, mata, muka, bibir, dan jadi persis sesuai apa yang kita mau. Kalo semua cewek udah mikir kaya gini, ya jelas beauty apps itu jadi laku keras.

Retouching dan ngedit foto sebelum ditampilin nggak lagi cuma ada di majalah dan televisi, tapi juga di sosial media kaya Instagram and it has become the new normal. Jadi, seberapa sering kamu make beauty apps buat ngedit foto kamu Squad? Share yuk di kolom komentar soal pengalaman-pengalaman unik kamu dengan aplikasi yang satu ini :D Jangan cuma install aplikasi kecantikan aja dong, install juga aplikasi yang bisa ngelancarin bisnis kamu. Tap this link, Squad!

Latest Posts