Bener Nggak Sih Kalau Cewek Usia 20-an Itu Makin Susah Buat Bahagia? Kira-Kira Kenapa Ya?

Bener Nggak Sih Kalau Cewek Usia 20-an Itu Makin Susah Buat Bahagia? Kira-Kira Kenapa Ya? image

Ada yang bilang kalo makin bertambah usia, standar cewek buat bahagia jadi makin tinggi juga. Kalo dulu pas kecil, setiap kali kecewa sama sesuatu kita gampang banget lupa, beda cerita pas udah segede gini. Kadang, kekecewaan kecil aja bisa bikin kita galau nggak abis-abis.

Bahagia jadi nggak sesederhana main petak umpet sama temen, dapet sepatu baru dari Ayah yang abis dines luar kota, atau bisa makan makanan enak tanpa takut gendut. Bahagia can be more complicated, bisa jadi karena tuntutan hidup yang makin tinggi. Nah, ternyata ada beberapa alasan umum nih Squad, kenapa cewek usia 20-an jadi makin susah buat bahagia, bisa jadi salah satunya lagi kamu alamin. Kita bahas satu-satu ya :D

 

Tuntutan peran

Kalo dulu peran kamu cuma sebagai anak SMA yang punya kewajiban buat dateng ke sekolah dan ngikutin jadwal pelajaran yang udah ada, pas jadi mahasiswa bakal ada banyak banget perubahan yang mesti kamu hadepin. Salah satunya adalah, gimana kamu bisa berperan ngatur sendiri pendidikan yang mau kamu jalanin.

Mulai dari nentuin kampus tempat kamu nimba ilmu, fakultas dan jurusan yang jadi pilihan kamu, dan planning yang oke biar kuliah kamu cepet selesai. Belum lagi nih, kalo kamu udah mulai nyambi kerja. Selain hidup kamu makin ribet, bakal makin banyak goals baru juga yang muncul.

 

Kenyataan sering kali pahit

Makin banyak goals, jelas berhubungan erat banget sama makin banyaknya kesempatan buat gagal. Nggak cuma gagal dapet nilai bagus di dunia akademis misalnya, bisa jadi kamu juga gagal buat mertahanin love relationship sama pasangan kamu. Karena kesibukan yang makin tinggi, atau ego yang nggak bisa diredam.

 

Ngerasa harus bikin semua orang bahagia

Impossible emang, kita semua pasti tahu itu. Tapi tetep aja sebagai cewek yang lebih sering kebawa perasaan, kita sering ngerasa kalo diri kita mampu bikin siapa pun nggak perlu kecewa sama pilihan hidup kita atau sikap yang kita pilih. Kebiasaan buat meng-iya-kan semua permintaan pun bikin kita justru jadi sering lupa buat mikirin kebahagiaan dan kebutuhan diri sendiri.

 

"Never ending" kind of busy

Deadline everywhere sampe kadang ngerasa 24 jam waktu seharian nggak cukup buat nyelesein semua kewajiban. Apa kamu pernah ngerasa kaya gini, Squad? Nggak jarang kita selalu ngebawa tugas ke mana-mana, pas nongkrong bareng temen, pas lagi liburan, pas udah pulang ke rumah. Sampai akhirnya kita nggak pernah bener-bener punya waktu buat istrirahat. Sebagai cewek yang terkenal bisa multitasking, kita justru jadi person yang nggak bisa nyelesein pekerjaan kita dengan baik.

 

Kehilangan banyak temen deket

Masuk usia 20, biasanya kita mulai selective buat milih-milih temen. Bisa jadi karena secara personal kita makin tertutup, bisa juga karena kita nggak lagi stay di kota yang sama dengan sahabat kita. Jalan hidup mulai beda, dan prioritas juga mulai beda. Kita yang biasanya tiap hari bisa ketemu sama sahabat, jadi susah banget buat make a time. Hiks. Ngebayanginnya aja sedih yah Squad?

Karena sekarang kita udah tahu beberapa alesan umum yang sering diungkap cewek usia 20-an soal kenapa makin sulit buat bahagia, harusnya sih kita jadi bisa lebih aware sama diri kita sendiri biar bisa lebih happy ngejalanin hidup. AMAZARA yakin kok, kamu pasti bisa jadi cewek usia 20-an yang lebih peka sama sekitar dan lebih pinter buat nemuin kebahagiaan :D Jangan lupa juga kunjungin tempat makan yang lagi hits di Jakarta ini ya, siapa tahu bikin makin bahagia.

Latest Posts