6 Hal Ini Lho yang Dipengenin Cewek-Cewek Indonesia dalam Women's Day 2018

6 Hal Ini Lho yang Dipengenin Cewek-Cewek Indonesia dalam Women's Day 2018 image

Kamu tau nggak Squad, tiap tanggal 8 Maret kita bakalan ngerayain International Women's Day atau Hari Perempuan Internasional. Nah, jadi nggak heran dong kalo tiap awal Maret kita udah bisa ngerasain euforia perayaan momen ini. Kaya di Jakarta sendiri, tanggal 3 Maret kemarin ada event Women's March yang bisa diikutin siapa aja, asalkan peduli dan pengen ngebantu nyuarain apa sih yang dipengenin cewek-cewek di zaman sekarang ini.

Baju baru? Sepatu kekinian? Tas branded? Jelas bukan kepengenan yang kaya gitu ya, Squad. Hehehe. Tapi lebih kaya hak-hak yang bikin cewek lebih dihargai alias nggak dilecehkan lagi dan lagi. 6 Foto di bawah ini ngegambarin apa yang kita rasain. Kamu setuju nggak nih?

 

Banyak cewek yang nolak dibikinnya RKUHP tentang Penanggulangan HIV/AIDS dan kesehatan reproduksi

Salah satu yang dipermasalahin adalah pasal yang nyebutin kalo cowok dan cewek yang belum nikah dan ngelakuin hubungan seksual, bisa dipidana karena dianggap zina dengan penjara paling lama 5 tahun.

"Pasal ini ditentang karena bakal ngerugiin cewek-cewek korban pemerkosaan."

Sampe kapanpun, isu kesetaraan gender bakal terus dibawa sama perempuan

Hari perempuan Internasional udah dirayain sejak tahun 1911 lho, Squad. Tujuan awalnya adalah buat ngewujudin kesetaraan gender bagi seluruh cewek yang ada di dunia ini. Dan karena hal itu belum kewujud sampe sekarang, jadi harus tetep kita rayain dan perjuangin biar kesetaraan bisa kita dapetin.

 

Kita pengen pelecehan seksual dan pemerkosaan bener-bener bisa ditekan

Yang bikin paling miris itu adalah pas banyak masyarakat yang justru nyalahin korban karena gaya pakaiannnya. Padahal mau pake baju model apapun, kalo otak si pelaku nggak mesum ya kejadian kaya gini nggak bakal terjadi.

"Itu sama aja kaya kasus-kasus pelakor zaman now. Yang disalahin cuman pelakor aja, padahal bisa jadi dong yang ganjen cowoknya duluan?"

 

Kita pengen negara nggak ikut campur urusan tubuh yang harusnya itu jadi hak masing-masing individu

Akhir-akhir ini Indonesia dihebohin sama kasus pemerkosaan anak di bawah umur. Sama kaya yang udah disebutin di atas, yang disalahin malah korbannya. Salah sendiri si X jalan sendirian ngelewatin kebun yang sepi, salah sendiri kelayapan tengah malem dan nggak make kerudung. Hal ini bakal ngaruh ke psikologis si korban.

"Jadi jangan heran kenapa korban pemerkosaan selalu trauma. Padahal harusnya mereka dilindungi kan?"

 

Cewek bukan cuma properti. Udah waktunya perempuan dilibatin dalam banyak hal

Kita bisa ambil contoh soal keterwakilan cewek di kursi DPR misalnya, sejauh ini baru sebesar 17.32 % aja. Udah waktunya partai politik ngerekrut kader perempuan lebih banyak lagi lewat meritokrasi atau uji kompetensi. Toh kebanyakan yang kepilih selama ini malah dari kekerabatan aja.

 

Kita pengen kalo kekerasan pada perempuan nggak bakal muncul lagi di berita-berita

"Dari catatan Komnas Perempuan, ada hampir 260 ribu kasus kekerasan terhadap perempuan yang dilaporin tahun 2017."

Nyatanya Squad, kekerasan yang dialmain cewek itu nggak melulu soal persekusi, kekerasan seksual atau pemerkosaan aja. Tapi, mereka juga bilang kalo perusakan terhadap lingkungan itu bakal ngaruh ke perempuan juga.

Menurut kamu gimana Squad soal 6 hal yang 'diteriakin' cewek-cewek Indonesia di peringatan Women's Day tahun 2018 ini? Kalo AMAZARA sih setuju banget. Dan yang nggak kalah penting, biar nggak ditindas terus-terusan, kita sebagai cewek juga mesti percaya diri. Betul nggak? Kalo kamu ada pendapat soal hak-hak cewek yang mesti diperjuangin lainnya, silahkan tulis di kolom komentar ya! :D

Latest Posts