6 AMUNISI BIAR PERCAYA DIRI BUKA BISNIS ONLINE SHOP

6 AMUNISI BIAR PERCAYA DIRI BUKA BISNIS ONLINE SHOP image

Online shop di Indonesia udah kaya jamur di musim penghujan Squad. Buanyak banget jumlahnya, ditambah makin banyak juga platform online yang bermunculan.

Tapi dari jumlahnya yang udah nggak kehitung itu, hanya sekian persen yang bisa bertahan, dan hanya sekian persennya lagi yang produknya bisa dikenal dan punya loyal customer.

Pasti banyak di antara kamu yang pernah nyoba buat bisnis online tapi akhirnya melempem di tengah jalan—either karena kamu salah langkah, atau kurang pede sama bisnismu sendiri, jadi waktu ketemu hambatan langsung nyerah gitu aja. Mostly yang kaya gini pasti memulai bisnisnya cuma karena rasa penasaran juga coba-coba.

It’s okay Squad, gagal sekali dua kali itu biasa, walaupun akan lebih sip kalo saat memulai bisnis online kamu udah tahu langkah apa aja yang mesti kamu persiapkan, biar bisa lebih percaya diri dan sayang sama bisnismu sendiri.

Ini dia 6 amunisi yang bisa kamu siapin, biar kamu makin pede buat buka usaha online storemu!

1. Knowing better

[caption id="attachment_26296" align="aligncenter" width="450"] http://www.sandtonplasticsurgery.co.za[/caption]

Sebelum kamu kenal dengan pasarmu, kamu juga harus udah kenal dengan baik sama barang yang mau kamu jual & pasarkan Squad. Misal kaya Amazara yang jualan sepatu, our founder Uma Hapsari paling nggak udah jadi penikmat sepatu. Tahu mana sepatu yang nyaman dipakai mana yang nggak, update terus sama model terbaru berbagai merek sepatu dalam dan luar negeri karena hobi riset dan yang terakhir, walaupun awalnya dari dasar banget, ia kenal beberapa pengrajin lokal yang juga bagus dalam produksinya.

Semua informasi ini sebenernya bisa juga didapat sama siapa aja yang mau cari tahu lebih dan mengenal baik soal sepatu.

Dari sini, kamu bisa mulai paham berapa harga yang cocok buat pasar yang kamu tuju, modal yang kamu perlukan, model sepatu seperti apa yang bakalan customer suka dan less cost yang bakal terbuang sia-sia.

2. Udah punya social media? Saatnya nyoba blogging

[caption id="attachment_26327" align="aligncenter" width="450"] https://id.pinterest.com[/caption]

Walau keliatannya kaya penting-nggak penting, tapi media blog bisa kasih kamu space lebih luas buat jelasin soal produkmu. Customer bisa lihat katalog yang lebih tertata dan juga if one day you have more money, this blog bisa kamu ubah jadi webstore! Banyak kok free template plus bisa dipakai sama pemula buat ngelatih kemampuan menulis juga oke banget nih Squad dengan punya blog sendiri. Kamu bisa isi macem-macem konten di blog, nggak cuma sebatas barang jualanmu aja.

Misal pun mau nambahin cerita barang jualan, nggak hanya sebatas ngejelasin soal kualitas produk, but your journey buat akhirnya bisa rilis produk tersebut. Jadi nambahin value barang kamu deh, Squad!

Terus, ngeblog dengan kata kunci yang baik juga bisa bikin produkmu lebih mudah ditemukan saat ada orang googling brand yang sedang kamu bangun ini. Gimana, Asik kan?

3. Buat mereka bisa dengan mudah temukan brandmu

Kalo selama ini kamu baru aktif di Instagram dan Facebook, ini saatnya kamu invasi ke lapak dagang yang lain. Contoh: Tokopedia, Shopee, Lazada, dll.

Sayang banget kan kalo ada tempat gratis yang nyediain lapak jualan tapi kamu nggak manfaatin.

Apalagi banyak banget platform dagang sekarang yang nawarin potongan ongkir (ongkos kirim) kayak Shopee dan Tokopedia. Nggak sedikit lho, customer yang bakalan nanyain apa produkmu bisa dibeli lewat Shopee atau Tokopedia.

Sekali kamu bisa dapet label trusted seller, hal ini bakalan bikin orang lebih yakin dan percaya sama kualitas barang yang kamu jual Squad.

Kelihatannya kaya ribet ya ngadmin-in banyak akun, tapi percaya deh, kamu nggak bakal nyesel. Karena Amazara pun been there, yang akhirnya ngegiring kita ke customer Amazara sendiri. Jangan sampai ketika customer misal tanya; kak, produknya bisa dibeli via Shopee? Terus kamu jawab; wah nggak bisa kak, nggak jualan di sana. Udah dapet nilai minus duluan dari customer karena terkesan unreachable dan nggak available sesuai kebutuhan mereka.

Karena sebagai seller, udah kewajiban kita buat ngikutin kebutuhan dari buyer.

That’s what called open minded, itu baru namanya mau mengikuti perkembangan teknologi dan pasar.

4. Customer is the best source of learning

[caption id="attachment_26343" align="aligncenter" width="450"] http://id.pinterest.com[/caption]

Jangan ragu buat berinovasi sama produkmu, kalau misal ternyata gagal ya enjoy and learn from that.

Karena sebenernya semakin banyak yang dicoba, semakin banyak pengalaman yang didapat. Ini penting buat ningkatin confident dalam diri kamu. Riset, riset dan riset. Daripada takut gagal, lebih baik banyak tanya ke sekitar dan aware sama kekurangan dan kelebihan produk kamu.

Sebelum rilis produk coba untuk tanya keinginan customer. Pada suka warna apa, model yang kaya gimana, atau kalo emang modal kamu terbatas, bisa coba sistem pre-order.

Di mana customer bisa pesan produk terlebih dahulu, melakukan down-payment (DP) atau full-payment di awal, sebelum akhirnya diproduksi. Ada banyak jalan, asal kamu mau lebih berinovasi :D

5. Koleksi testimoni

Ketika kamu jadi seller, saat terindah selain saat tahu pembeli itu puas sama barang yang mereka beli dari kamu, juga puas sama service yang kamu kasih.

Ini salah satu jurus jitu banget buat mengembangkan diri di bisnis yang lagi kamu rintis. Untuk sampai ke tahap ini jelas nggak semudah ngedipin mata, effort yang dikeluarin juga harus total. Coba deh kamu buka lapak jualan kayak di Tokopedia misalnya, mostly testimoni customer yang happy berisi pesan; “Wah seller ramah”, “Paketnya cepet banget nyampe dan barang sesuai banget kaya di gambar”. Ketiga hal ini udah bisa jadi modal banget buat dicintai sama customer, Squad. That’s why kamu harus siap buat provide ketiganya.

Siap jadi seller yang sabar dan penyayang, sigap buat kirim paket dan jujur sama apa yang kamu jual.

6. Seriusin outlook produk

[caption id="attachment_26339" align="aligncenter" width="450"] http://instagram.com/rollover.reaction[/caption]

Modal yang harus kamu rela keluarin saat jualan online adalah design dan foto produk yang oke.

Namanya online shop, modal utamanya ya katalog online.

Beli kamera dengan kualitas yang baik walaupun bekas, belajar photo editing walau yang dasar-dasar aja, dan kalo ada uang lebih kamu bisa mulai coba endorse produk ke selebgram yang punya reputasi oke dan sesuai target market kamu. Pekerjakan temenmu yang jago design buat bikin logo, bikin moodboard design yang bakal jadi guide brandmu, sampe bikin tag buat produkmu. Soalnya, brand identity penting banget buat bangun brand kamu dari awal. Brand kamu bakal terlihat lebih profesional. Dan biar hemat biaya, pakai dulu font yang free download tapi unik dan nggak pasaran, banyak kok yang available Squad.

So, saat customer nerima barangnya, they will be super happy, karena apa yang udah mereka bayar sesuai dengan apa yang mereka terima—bahkan beyond their expectation.

Banyak online shop yang kurang merhatiin soal ini. Soal gimana kerapihan feed di Instagram itu penting, jadi nggak sembarangan aja promo dan ngebungkus barang dagangannya.

Kalo yang kamu jual itu something which bikin kamu super happy pas nerima, kamu pasti dengan penuh percaya diri bakalan promo-in produk jualanmu dengan bangga kan! 

Oiya, kamu juga bisa intip tips buat memulai bisnis di usia muda versi Amazara nih kalo kamu bener-bener baru mau memulai bisnis kamu sendiri. Soalnya, Amazara pun di bangun dari awal banget nih Squad. Makanya, nggak ada kata nggak mungkin buat sukses jadi entrepreneur muda :D

Anyway gimana kalo next time kita bahas soal tips gimana bikin feed Instagram jadi rapih, enak dilihat dan follow-able? Atau gimana cara bikin caption katalog di Instagram yang bisa lebih menjual dan efektif? Share your thoughts ya Squad langsung di forum kita! :)

Cheers.

Latest Posts